Angkor Wat adalah sebuah kuil Hindu yang berada di kota Siem Reap, kota kecil di bagian utara Kamboja. Kuil ini bangun pada abad ke 11 pada masa pemerintahan Raja Suryavarman II.

Angkor Wat digunakan sebagai lambang Bendera Kamboja 

Nama Suryavarman sendiri berarti “Dilindungi Oleh Matahari” dan pada kenyataannya Kuil Angkor ini mempunyai kesesuaian arah yang unik dengan Matahari. Raja Suryavarman merupakan keturunan bangsa Khmer. Dalam kepercayaan bangsa Khmer, Astronomi dianggap sebagai “Sacred Science” atau Ilmu Suci. Bagi seorang agamawan Khmer yang akan membangun sebuah Kuil, ada 3 hal yang harus dia kuasai, yaitu : ilmu Agama, ilmu Astronomi dan perhitungan Kalender.

Angkor Wat berasal dari kata Angkor (bahasa Sansekerta) yang berarti “Negara” dan Wat (bahasa Khmer) yang berarti “Kuil”. Jadi, secara literatur Angkor Wat berarti “Negara Kuil”. Di dalam kota Siem Reap terdapat sebuah komplek kuil, Angkor Wat sendiri berada di pusat komplek kuil tersebut.

Secara fisik, Angkor Wat merupakan kawasan ibadah dengan bentuk persegi dengan panjang 1500 meter dan lebar 1300 meter. Pada bagian luar terdapat sebuah kanal yang mengelilingi kuil, para pungunjung yang ingin beribadah harus masuk melewati pintu gerbang barat yang terhubung dengan jembatan.

Angkor Wat tampak atas. Foto : Charles J Sharp/wikimedia Read the rest of this entry »